Wagub Taj Yasin Sebut Rembang Layak Sebagai Kabupaten Pesantren

oleh -
Wagub Jateng Taj Yasin Sarasehan di Rembang

SARANG – cbfmrembang.com Kabupaten Rembang, sangat layak disebut sebagai Kabupaten Pesantren. Hal itu dikatakan oleh Wakil Gubernur Jawa Tengah, H. Taj Yasin Maimoen, dalam kegiatan Sarasehan dan dialog, di Pondok Pesantren Al Anwar 3, Desa Kalipang, Kecamatan Sarang, hari senin (21/10).

Taj Yasin Maimoen atau yang biasa disapa Gus Yasin mengatakan sebutan Rembang sebagai kota pesantren karena dari dulu hingga sekarang, kabupaten di ujung timur Jawa Tengah itu memiliki latar belakang munculnya pesantren di Indonesia.

DETIK-DETIK RUNTUHNYA KUBAH MASJID JAMI’DESA KARANGASEM KECAMATAN SEDAN

“Rembang ini benar-benar kabupaten pesantren. Kabupaten yang memiliki latar belakang munculnya pesantren-pesantren di Indonesia. Karena kita tahu para ulama, kiai banyak belajar di Kabupaten Rembang. Utamanya di Lasem, di Rembang, di Kemadu, maupun di Sarang dan Sedan. Banyak ulama-ulama yang keluar dari sini.” Imbuhnya.

Gus Yasin menambahkan dengan banyaknya ulama yang nyantri di Rembang inilah, maka kegiatan Hari Santri Nasional (HSN) ke-5, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, digelar di Kabupaten Rembang.

Bupati Rembang, Abdul Hafidz menjelaskan dalam rangkaian HSN ke-5 digelar sarasehan untuk menyambut kehadiran Undang-undang pesantren.

“Sarasehan ini, tentu punya makna yang strategis untuk kita bersama. Apalagi kerangkanya adalah menyambut Hari Ulang Tahun Santri yang ke-5 dan untuk menyambut kehadiran Undang-undang pesantren yang disahkan oleh pemerintah.” Ujarnya.

Bupati mengungkapkan kegiatan sarasehan dengan tema santri generasi millenial, nasional, dan religius itu menghadirkan narasumber Wakil Gubernur Jawa Tengah, H. Taj Yasin Maimoen, Direktur Bimbingan Masyarakat Kepolisian Daerah Jawa Tengah, Kombes pol Budi Utomo, Pengasuh Pondok Pesantren Al Anwar 3 kecamatan Sarang, KH. Dr. Abdul Ghofur Maimoen.

Dalam kegiatan itu juga dihadiri Kepala Biro Kesejahteraan Rakyat Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, Imam Maskur dan Wakil Bupati Rembang, Bayu Andriyanto, pengasuh pondok pesantren dan santri seKabupaten Rembang. ( Masudi / Mifta )